News

Lima Moge Anggota HOG Siliwangi Bandung Penganiaya Prajurit TNI Diduga Bodong

FaseBerita.ID – Lima dari 24 unit motor gede (Moge) Harley Davidson Owner Grup (HOG) Siliwangi Bandung Chapter Indonesia yang melakukan pengeroyokan terhadap dua prajurit TNI di Kota Bukittinggi tengah diselidiki surat-suratnya. Polda Sumatera Barat menduga motor itu tak memiliki surat yang lengkap.

Kabid Humas Polda Sumbar Kombes Pol Satake Bayu mengatakan, lima motor tersebut bermerek Harley Davidson diduga tak memiliki surat-surat yang lengkap.

“Satu motor milik satu dari empat tersangka yang dan sisanya merupakan milik anggota HOG lainnya,” kata Satake, dikutip dari Antara, Minggu (8/11).

Baca juga: Salahpaham Berkendara, Anggota TNI Dianiaya 4 Orang di Sumedang

Menurut dia, hal ini terjadi setelah pihak Ditlantas dan Direktorat Kriminal Khusus Polda Sumbar melakukan penyelidikan terhadap motor-motor tersebut.

Dia menyebutkan, ada 24 motor anggota HOG Siliwangi Bandung Chapter Indonesia yang dititipkan di Polres Bukittinggi.

Dia mengatakan, 21 motor bermerek Harley Davidson dan tiga moge lainnya merupakan merk pabrikan lainnya.

“Kita belum berani mengatakan lima moge itu bodong namun akan dilakukan pemeriksaan lebih mendalam,” katanya.

Lima Tersangka

Untuk kelanjutannya, Polres Bukittinggi akan menyerahkan lima motor tersebut ke Polda Sumbar untuk diperiksa lebih lanjut.

“Kita masih menunggu penyerahan dari Polres Bukittinggi. Saat ini rombongan ada yang sudah kembali ke tempatnya namun motor mereka dititipkan di Polres Bukittinggi.

Baca juga: Anggota Moge Penganiaya Prajurit TNI jadi 5 Tersangka

Sebelumnya Polres Bukittinggi Sumatera Barat menetapkan lima pengendara Moge HOG Siliwangi Chapter Bandung Indonesia sebagai tersangka penganiayaan dua prajurit TNI pada Jumat (30/10).

Awalnya polisi menetapkan dua pelaku yakni BS (18) dan MS (49).

Setelah dilakukan pengembangan ada tambahan tersangka baru HS (48), JA (26) dan TR (33).

“Kelimanya saat ini ditahan di rumah tahanan Mapolresta Bukittinggi,” katanya.

Peristiwa itu diketahui terjadi di Jalanan Simpang Tarok, Kota Bukittinggi, Sumatera Barat (Sumbar) pada Jumat (30/10) sekira pukul 16.40 WIB, dan sempat viral di media sosial.

Sekelompok orang yang merupakan bagian dari rombongan moge melakukan penganiayaan terhadap korban, yang kemudian terkonfirmasi bahwa korban merupakan anggota TNI berdinas di Kodim 0304/Agam. (merdeka/fi)

iklan usi