News

Keponakan yang Bunuh Paman Kandung di Medan Ditangkap di Batubara

FaseBerita.ID – Pelarian Rizki Wahyudi Sirait (23) usai membunuh paman kandungnya, Ramadhan (35) tak berlangsung lama. Kepolisian hanya butuh tak lebih dari 13 jam untuk menangkapnya.

Rizki dibekuk di Kabupaten Batubara, setelah menghabisi nyawa pamannya itu Jalan Eka Surya, Gang Eka Kencana Kelurahan Gedung Johor, Kecamatan Medan Johor, pada Kamis (28/5/2020) malam.

Kasus ini diungkap dalam paparannya di Mapolrestabes Medan, Jumat (29/5/2020).

Wakapolrestabes Medan, AKBP Irsan Sinuhaji menjelaskan motif pembunuhan korban karena pelaku sakit hati hingga berujung berkelahian.

Baca sebelumnya: Paman Tewas Ditikam Ponakan

Kejadian pembunuhan itu terjadi karena korban memaki setelah kesal becak motornya tak kunjung diperbaiki pelaku. Saat itu, korban mendatangi rumah pelaku dengan emosi.

Saat tiba di rumah, Rizki yang tengah asyik tidur. “Korban datang memaki-maki pelaku karena betor yang diperbaiki pelaku hasilnya tak maksimal,” ujar Irsan.

Pada awalnya, Rizki tak menanggapi caci maki pamannya. Korban juga meminta keponakannya segera memperbaiki becak tersebut. Namun, pelaku masih terlihat santai hingga korban pergi dan datang lagi dengan membawa kayu.

Melihat pamannya membawa kayu, Rizki spontan berlari mengambil pisau dan langsung menyerang korban. Keduanya pun terlibat perkelahian, hingga korban terjatuh setelah Rizki menusukkan pisau dan mengenai dada pamannya.

Rizki panik melihat pamannya bersimbah darah dan langsung meminta sepupunya membawa korban ke RS Mitra Sejati. Sayangnya, nyawa korban tak tertolong.

Rizki pun membawa isterinya untuk langsung melarikan diri. Tim Satreskrim Polrestabes Medan yang melakukan pengejaran, berhasil membekuk Rizki di Jalan Datuk Setia Wangsa Kel Nenas Siam, Kecamatan Medang Deras, Kabupaten Batubara, Jumat (29/5/2020) pukul 03.30 WIB.

“Pelaku diancam dengan Pasal 338 Subs Pasal 351 Ayat 3 KUHPidana dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara,” ujar Irsan. (pss/int)