News

Dua Gugatan Keluarga Laskar FPI yang Tewas Ditolak Hakim: Penangkapan adalah Sah

FaseBerita.ID – Majelis hakim menolak dua gugatan praperadilan yang dilayangkan keluarga laskar Front Pembela Islam (FPI). Majelis hakim menilai penangkapan laskar FPI serta penyitaan barang oleh pihak kepolisian adalah sah secara undang-undang.

Dalam kasus penangkapan, hakim tunggal Ahmad Suhel menolak gugatan praperadilan yang dilayangkan keluarga M Suci Khadavi Putra. Pembacaan putusan sidang dilakukan di Ruang 3 Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Selasa (9/2).

“Menimbang bahwa tindakan termohon satu terkait penangkapan M Suci Khadavi bukan tangkap tangan, maka permohonan pemohon ditolak. Menimbang karena ditolak, maka permohonan pemohon yang lain harus dikesampingkan,” kata Akhmad Suhel saat membacakan putusannya, seperti dikutip Radar Tegal (Jawa Pos Group), Selasa (9/2).

Baca juga:

Siapa yang Perintahkan Laskar FPI Serang Polisi?

Hakim menimbang penangkapan Khadavi oleh polisi sudah sesuai aturan dan sah. Penangkapan merupakan bagian dari penyidikan yang dibuktikan dengan surat penyidikan. Sehingga dalil pemohon soal tangkap tangan tidak tepat. Hal ini menjadi dasar hakim menolak gugatan praperadilan penangkapan laskar FPI.

Sementara untuk gugatan praperadilan penyitaan barang M Suci, hakim juga menilai penyitaan dilakukan polisi telah sah secara hukum. Hakim tunggal Siti Hamidah menyebut polisi berhak menyita barang M Suci untuk penyidikan dan penuntutan lebih lanjut.

“Menimbang bahwa barang bukti penyitaan barang M Suci Khadavi telah disetujui PN Jaksel, oleh karenanya barbuk termohon telah sesuai dengan KUHAP, oleh karenanya sah menurut hukum,” katanya.

“Menimbang bahwa selanjutnya oleh karena penyitaan termohon dinyatakan sah, maka pihak termohon berwewenang mengambil alih dalam penuntutan penyidikan. Menimbang oleh karena itu permohonan pemohon tidak beralasan menurut hukum,” lanjutnya.

Diketahui, keluarga M Suci mengajukan dua permohonan. Permohonan praperadilan keluarga M Suci terdaftar dengan nomor registrasi 154/Pid.Pra/2020/PN.JKT.SEL pada 28 Desember 2020. Sebagai termohon dalam gugatan ini adalah NKRI cq Pemerintah Negara RI cq Kepala Kepolisian RI cq Kepala Badan Reserse Kriminal Kepolisian RI.

Baca juga:

Bekas Sekum FPI Munarman Disebut Hadir dalam Baiat Massal ISIS di Makassar

Sedangkan gugatan kedua mengantongi nomor registrasi 158/Pid.Pra/2020/PN.JKT.SEL tertanggal 30 Desember 2020. Termohon dalam gugatan ini adalah NKRI cq Pemerintah Negara RI cq Kepala Kepolisian Daerah Metro Jakarta Raya.

Atas putusan tersebut kuasa hukum keluarga M Suci Khadavi Putra, Kurniawan Adi Nugroho mengatakan menghormati putusan hakim. “Kami menghormati, terutama kami menghormati putusan praperadilan apa pun itu. Sudah kita duga sebelumnya ini akan ditolak. Apapun juga fakta persidangan itu ada pelanggaran hukum jika tertangkap tangan, KUHP juga mengatakan pasal 18 ayat 2 itu diserahkan kepada penyidik terdekat dan itu Polsek Kelari,” ujarnya di PN Jaksel.

Dia menyebut putusan hakim terkait penangkapan M Suci menguatkan temuan Komnas HAM. Karenanya, dia meminta polisi tetap harus mengusut kasus penangkapan Laskar FPI hingga tuntas. Tim hukum Khadavi juga akan mengawasi terhadap pelaksanaan tindak lanjut tersebut.

“Nah pertanyaanya apakah sudah dilakukan atau belum, ataukah dihentikan ini yang akan kita lakukan untuk mengkoreksi itu semua. Jadi akan kami lakukan pengawasan dan monitoring terhadap itu semua,” pungkasnya.