Ekonomi

Masih Ada 17 Persen Penduduk Miskin yang Belum Terima Bantuan

FaseBerita.ID – Pemerintah melalui sejumlah kebijakan terus berupaya menekan dampak pandemi dengan menggelontor bantuan kepada masyarakat terdampak.

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mengutip hasil survei lembaga independen World Bank terkait efektivitas penanganan Covid-19 di Indonesia, menyebutkan 90 persen masyarakat tidak mampu telah mendapatkan setidaknya satu bantuan program pemerintah Penanganan Ekonomi Nasional (PEN).

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu Febrio Nathan Kacaribu menjelaskan, dari angka 40 persen penduduk termiskin di Indonesia , sudah 90 persen penduduk menerima paling tidak satu jenis bantuan.

“Kita meminta tolong ada lembaga independen yang melakukan survei, supaya hasilnya kredibel,” kata Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu Febrio Nathan Kacaribu dalam konferensi pers secara virtual, Selasa (6/10).

Febrio memaparkan, jika tidak mengikutsertakan program diskon listrik, dari 40 persen rumah tangga miskin penerima bantuan, yang sudah mendapatkan sedikitnya satu bantuan adalah 81 persen. Jumlah ini meningkat dari survei awal World Bank di bulan Mei 2020 lalu.

Disisi lain, lanjutnya, masih ada sekitar 17 persen rumah tangga termiskin penerima bantuan yang pendapatannya menurun karena Covid-19 dan belum mendapat bantuan apapun. Meskipun demikian, jumlah tersebut masih lebih rendah dibanding awal-awal survei World Bank.

“Masih ada sekitar 40 persen dari yang 40 persen termiskin ini mengaku belum dapat satu pun bantuan dari pemerintah. Ini menjadi cambuk bagi pemerintah, kita langsung evaluasi dengan segera, dengan cepat,” tuturnya.

Dengan hasil survei tersebut, Febrio menambahkan, pemerintah terus berupaya mengevaluasi penyaluran dana PEN, terutama bagi 40 persen masyarakat terdampak Covid-19.

Seperti diketahui, program perlindungan sosial PEN yang menjadi cakupan survei World Bank adalah PKH, kartu sembako, bantuan sembako Jabodetabek dan BLT non Jabodetabek, BLT dana desa, subsidi listrik, Kartu Prakerja, dan Program Padat Karya.

“Jadi ini mudah-mudahan terus berlanjut, perbaikan-perbaikan ini sehingga ke depan, tutupnya. (jp)





Back to top button