Berita

Ternyata KPK Sudah Kantongi Nama-nama Sumber Suap Bowo

FaseBerita.ID – KPK sudah mengantongi identitas sumber uang gratifikasi yang diduga akan digunakan anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso untuk “serangan fajar”.

Selain dari PT Humpuss Transportasi Kimia (HTK), KPK mengklaim telah mengantongi nama pihak-pihak yang memberikan gratifikasi kepada Bowo.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan diantara Rp 8 miliar yang disita dalam kasus suap dan gratifikasi Bowo, sekitar Rp 1,5 miliar merupakan berasal dari PT HTK. Perinciannya, Rp 310,4 juta dan USD 85.130 atau setara Rp 1,212 miliar. Sementara sisanya, yakni sekitar Rp 6,5 miliar diduga berasal dari sejumlah pihak.

”Sudah kami identifikasi sumbernya (Rp 6,5 miliar, Red). Yang bisa kami sampaikan itu diduga dari pihak-pihak yang ada keterkaitan jabatan dengan tersangka (Bowo, Red) yang merupakan anggota DPR,” kata Febri tanpa mau menyebutkan satu persatu nama-nama pihak yang diduga memberikan gratifikasi untuk Bowo.

Baca juga: OTT Suap Pupuk: Anggota DPR Bowo Ditahan di Rutan KPK

KPK akan mendalami pihak yang menjadi sumber uang Rp 6,5 miliar tersebut. Dugaan awal, uang itu diberikan secara bertahap kepada Bowo dan dikumpulkan di kantor PT Inersia di Jakarta untuk kemudian dikemas ke dalam 400 ribu amplop. Amplop itu yang diduga disiapkan Bowo untuk operasi “serangan fajar” di pemilihan legislatif (pileg) 2019.



Pascasarjana

Unefa
1 2Laman berikutnya
Back to top button