Berita

Cegah Politik Uang di Pilkada, KPK akan Turun ke 270 Daerah

FaseBerita.ID – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku akan mendatangi 270 daerah yang menggelar pemilihan kepala daerah (Pilkada) Serentak 2020. Hal ini dilakukan dengan berkoordinasi bersama Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) dan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

“Saya sudah bicara dengan Kementerian Dalam Negeri, bicara dengan Bawaslu. Kami berlima pimpinan akan membagi tugas untuk datang ke daerah-daerah yang menyelenggarakan Pilkada. Apa tugasnya? tugas bersama-sama dengan Menteri Dalam Negeri bersama-sama dengan KPU meminta pakta integritas dari para calon yang ikut kontestasi Pilkada,” kata Ketua KPK, Firli Bahuri dikonfirmasi, Rabu (19/8).

Firli menegaskan, pihaknya tidak menginginkan pelaksanaan Pilkada menggunakan anggaran yang tidak dipertanggungjawabkan. Karena, belakangan ini korupsi tak jarang melibatkan unsur kepala daerah.

“Karena pengalaman empiris, kasus korupsi melibatkan para kepala daerah. Karena mahal dan besarnya biaya Pilkada,” ujar Firli.

Oleh karena itu, Firli berujar untuk meneguhkan tidak adanya politik uang dalam gelaran Pilkada 2020. KPK bersama KPU dan Bawaslu akan melakukan diskusi secara virtual yang juga dihadiri oleh partai politik.

“Nanti juga kita akan melakukan kunjungan langsung terhadap kesiapan Pilkada. Karena kita tidak ingin tindakan menggunakan dana yang tidak bisa kita pertanggungjawabkan,” pungkasnya. (jp)



Pascasarjana

Unefa
Back to top button