Berita

22 Juta Orang Lebih Terinfeksi Covid-19 di Dunia

JAKARTA, FaseBerita.ID-Penyebaran virus corona di dunia, terus bertambah. Melansir data dari laman Worldometers, total kasus Covid-19 di dunia terkonfirmasi sebanyak 22.292.658 (22,2 juta) kasus hingga Rabu (19/8/2020).

Dari jumlah tersebut, sebanyak 15.035.489 (15 juta) pasien telah sembuh, dan 783.348 orang meninggal dunia.

Berikut 10 negara dengan jumlah kasus virus corona terbanyak:

  1. Amerika Serikat, 5.653.509 kasus, 174.951 orang meninggal, total sembuh 3.006.009.
  2. Brasil, 3.411.872 kasus, 110.019 orang meninggal, total sembuh 2.554.179.
  3. India, 2.766.626 kasus, 53.023 orang meninggal, total sembuh 2.036.703.
  4. Rusia, 932.493 kasus, 15.872 orang meninggal, total sembuh 742.628.
  5. Afrika Selatan, 592.144 kasus, 12.264 orang meninggal, total sembuh 485.468.
  6. Peru, 549.321 kasus, 26.658 orang meninggal, total sembuh 374.019.
  7. Meksiko, 525.733 kasus, 57.023 orang meninggal, total sembuh 359.347.
  8. Kolombia, 489.122 kasus, 15.619 orang meninggal, total sembuh 312.323.
  9. Cile, 388.855 kasus, 10.546 orang meninggal, total sembuh 362.440.
  10. Spanyol, 384.270 kasus, 28.670 orang meninggal.

Kasus virus corona di Indonesia tercatat juga mengalami peningkatan, baik dari jumlah kasus, sembuh, maupun yang meninggal dunia. Hingga Selasa (18/8/2020) pukul 12.00 WIB, kasus positif Covid-19 bertambah sebanyak 1.673.

Sehingga jumlahnya saat ini menjadi 143.043 orang. Sedangkan untuk kasus sembuh, juga ada penambahan sebanyak 1.848 orang. Penambahan itu sekaligus menjadikan total pasien yang telah sembuh menjadi 96.306 orang.

Namun, pasien yang meninggal dunia karena infeksi Covid-19 ini juga ikut bertambah sebanyak 70 orang. Maka, jumlah pasien yang meninggal dunia kini jumlahnya menjadi 6.277 orang.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan Australia mengamankan akses vaksin virus corona potensial yang menjanjikan. Mengutip Al Jazeera, Selasa (18/8/2020), negara akan memproduksinya dan menawarkan dosis gratis untuk seluruh penduduk PM Morrison mengatakan Australia telah mencapai kesepakatan dengan perusahaan farmasi Swedia-Inggris AstraZeneca untuk menerima vaksin Covid-19, yang dikembangkannya dengan Universitas Oxford.

“Vaksin Oxford adalah salah satu yang paling maju dan menjanjikan di dunia, dan berdasarkan kesepakatan ini kami telah mengamankan akses awal untuk setiap orang Australia,” katanya. “Jika vaksin ini terbukti berhasil, kami akan langsung memproduksi dan memasok vaksin dengan cara kami sendiri dan membuatnya gratis untuk 25 juta warga Australia,” tambahnya.

Masih dari sumber yang sama, Korea Selatan memperketat pembatasan di wilayah Seoul untuk mengatasi lonjakan kasus virus corona. Korea Selatan telah memerintahkan penutupan kelab malam, museum, restoran prasmanan dan melarang pertemuan besar di dalam dan sekitar Seoul.

Hal itu menyusul kekhawatiran akan ledakan kasus baru Covid-19 yang dapat memicul gelombang besar kedua. Korea Selatan kini melakukan pendekatan dengan metode “lacak, uji dan obati” untuk mengekang penyebaran virus corona.

Namun, kini pemerintah Korea Selatan juga harus berjibaku dalam memerangi klaster baru yang sebagian besar terkait dengan kasus di acara keagamaan.

Irlandia, serupa dengan Korea Selatan, Irlandia juga meningkatkan pembatasan karena kasus virus corona di dalam negeri yang melonjak. Irlandia telah secara signifikan memperketat pembatasan virus corona secara nasionalnya untuk mencoba mengendalikan lonjakan kasus.

Juga, mendesak semua orang untuk membatasi pengunjung ke rumah mereka, menghindari transportasi umum dan orangtua untuk membatasi kontak mereka.

Lonjakan kasus selama tiga minggu terakhir, setelah Irlandia memiliki salah satu tingkat infeksi terendah di Eropa selama beberapa minggu, mendorong kasus kumulatif 14 hari per 100.000 populasi menjadi 26 orang.

Hal itu menyebabkan untuk pertama kalinya penguncian dengan skala lokal diterapkan pada minggu lalu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyampaikan lebih dari 800 juta anak di seluruh dunia kekurangan fasilitas cuci tangan dasar di sekolah mereka. Hal itu menempatkan mereka pada peningkatan risiko tertular virus corona ketika sekolah dibuka kembali.

Sebuah laporan bersama yang diterbitkan minggu lalu oleh WHO, UNICEF, dan PBB, mengungkapkan bahwa 43 persen sekolah di seluruh dunia kekurangan fasilitas untuk mencuci tangan dasar dengan sabun dan air pada 2019.

Artinya, hal tersebut berdampak pada 818 juta anak, dengan lebih dari sepertiganya ada di benua Afrika. Di negara kurang berkembang, tujuh dari 10 sekolah tidak memiliki fasilitas cuci tangan dasar, dan setengah dari semua sekolah kekurangan sanitasi dasar dan layanan air.(kcm/int)



Pascasarjana

Unefa
Back to top button